December 21, 2011

Let's #SaveOrangutans

Cukup trenyuh saat membaca berita di VOA Indonesia tentang Tewasnya Puluhan Orangutan di Kutai Kartanegara Diduga akibat Dibantai beberapa waktu lalu (22 November 2011). Pembantaian yang diduga dilakukan oleh oknum pekerja perkebunan kelapa sawit itu menganggap orangutan sebagai hama karena memakan buah dari tanaman sawit. Namun alasan tersebut dianggap mengada-ngada karena jelas orangutan melakukan itu karena habitatnya sudah rusak dan dijadikan perkebunan.

Hari Selasa lalu tanggal 20 Desember 2011 di timeline twitter cukup ramai yang membicarakan orangutan dengan hashtag #SaveOrangUtans dan mengajak untuk menghadiri seminar dan presentasi tentang orangutan. Sebagai seorang yang peduli dengan keberadaan orangutan saya akan menghadiri acara tersebut.

Acara tersebut membicarakan bagaimana kondisi orangutan saat ini, populasinya, keberadaannya, ancaman dari manusia dan bagaimana kita bisa ikut menyelamatkan keberadaannya walau secara tidak langsung.

Acara yang berlangsung di @america Pacific Place ini mengundang pembicara dari WWF Indonesia, Borneo Orangutan Survival Fondation, aktifis dan kesaksian seorang reporter televisi yang menyaksikan langsung kondisi orangutan di Kalimantan. Sebelum diskusi dimulai terlebih dahulu diputar film dokumenter tentang kondisi orangutan di Indonesia.

Arian, seorang aktifis #SaveOrangutans dalam presentasi Fakta dan Kondisi Orangutan di Indonesia mengatakan bahwa habitat yang baik bagi orangutan adalah hutan yang besar dan luas yang memiliki sumber makanan bagi orangutan. Orangutan betina biasanya lebih banyak berkembang biak kalau sumber makanan sedang banyak dan berkurang jika musim kering. Predator orangutan cukup banyak antara lain : macan tutul, buaya, babi hutan, ular phytoon dan lain-lain. Namun ancaman utama mereka adalah para perusak habitat mereka. Habitat mereka semakin sempit karena kawasan hutan hujan tempat tinggalnya dijadikan lahan kelapa sawit, pertambangan dan pepohonan ditebang untuk diambil hasilnya. Seringkali mereka juga dibunuh dan dilukai para petani dan pemilik lahan karena dianggap hama setelah memasuki wilayah lahan perkebunan dan memakan atau merusak kebun kelapa sawit. Arian menggambarkan pembunuhan dan pembantaian orangutan seperti sebuah GENOSIDA yaitu penghabisan ras orangutan hingga punah, Mengerikan!

 Habitat yang semakin sempit

Siapa sesungguhnya dalang dibalik ini semua? Perusahaan-perusahaan yang ikut ambil andil dalam pembantaian dan pembunuhan orangutan ini biasanya juga melakukan greenwash / greenwashing. Apa itu greenwashing?

Greenwashing adalah tindakan yang dilakukan oleh perusahaan untuk memberi kesan kepada konsumen atau masyarakat kalau mereka bertanggung jawab dan memiliki kepedulian terhadap lingkungan hidup, tapi tidak benar atau palsu. Mereka pura-pura peduli dengan melakukan reboisasi padahal yang ditanam adalah kelapa sawit. Gerakan ini juga didukung oleh pemerintah dengan dalih dapat meningkatkan perekonomian daerah setempat karena lahan hutan tidak menghasilkan apa-apa secara ekonomi. Padahal hutan hujan tropik sangat bermanfaat secara ekologi dan bermanfaatkan dalam waktu yang panjang.

Alih Fungsi Hutan

Berbeda dengan pengalaman Yolanda seorang reporter televisi. Dalam reportase-nya selama seminggu di kalimantan dia menemukan kenyataan bahwa hutan yang selama ini menjadi rumah bagi orangutan sudah beralih fungsi menjadi perkebunan kelapa sawit. Padahal jelas-jelas saat memasuki kawasan tertulis dengan jelas Anda Memasuki Hutan Lindung namun setelah masuk area didalamnya sudah rapih perkebunan kelapa sawit.

Saat diputar hasil investigasi-nya dalam film tersebut berhasil mewawancarai Gubernur Kalimantan Tengah Teras Narang yang mengatakan bahwa alih fungsi ini adalah wewenang pemerintah pusat termasuk izin Hak Pengelolaan Hutan (HPH). Namun salah satu penyebab gencarnya investasi di daerah adalah otonomi daerah. Setiap daerah digenjot agar menghasilkan dana untuk pembangunan, sementara keseimbangan ekologi kadang sering diabaikan. Seharusnya pemerintah pusat jeli dan memberikan subsidi untuk daerah-daerah yang tidak menghasilkan secara ekonomi. Ini adalah pendapat pribadi saya.
 
Orangutan Terancam Punah

Chairul Saleh dari WWF Indonesia dalam presentasinya mengatakan bahwa keberadaan orangutan di Indonesia terancam punah. Fakta mengatakan populasi orangutan mengalami penurunan 50% dalam kurun waktu 60 tahun terakhir. Populasi orangutan sendiri saat ini untuk orangutan sumatera sebanyak 7500 individu dan orangutan kalimantan sebanyak 57.700 individu. Habitat orangutan di Kalimantan mengalami penurunan sedikitnya 55% dalam kurun waktu 20 tahun terakhir akibat adanya perubahan hutan hujan menjadi perkebunan kelapa sawit, permukiman dan kebakaran hutan.

Keberadaannya terancam punah :(


Fungsi ekologi orangutan adalah sebagai penyebaran biju untuk sumber makanan, sumber obat-obatan, membantu penyerbukan mengendalikan hama, penyebaran biji, penyubur tanaman dan memiliki nilai budaya. Dari hasil studi WWF tahun 2007 tentang dampak perubahan iklim terhadap populasi orangutan di kalimantan bahwa yang menjadi ancaman adalah hilang dan fragmentasi habitat yaitu : logging / pembalakan (legal / illegal) , konversi hutan terutama perkebunan kelapa sawit, perburuan dan perdagangan serta perubahan iklim.

Chairul menambahkan, peran WWF Indonesia untuk ikut serta menyelamatkan orangutan dari kepunahan selama ini melakukan kerjasama dengan pihak swasta dan penyadartahuan kepada masyarakat setempat. Pernah ada orang yang dikenal sebagai pembantai orangutan namun setelah mendapat penyadaran dan pengetahuan tentang orangutan akhirnya menjadi penyelamat dan pelindung orangutan. From Zero to Hero.

Adopsi Orangutan

Pembicara terakhir adalah Rini dari Borneo Orangutan Survival Fondation. Rini membahas bagaimana agar kita bisa ikut menyelamatkan orangutan. Selain menjadi volunteer yang secara langsung terjun ke lokasi, kita bisa juga dengan mengadopsi orangutan. Adopsi bawa ke rumah? bukan! adopsi disini adalah kita ikut membiayai bayi-bayi orangutan selama di karantina. Karena biaya yang dikeluarkan untuk satu bulan bisa mencapai Rp 3.500.000,- 

Selain itu bisa juga dengan gaya hidup go green life style. Contohnya jangan barang-barang yang mengandung minyak sawit. Mengapa? karena sawit adalah biang utama pemusnahan orangutan. Perkebunan kelapa sawit saat ini booming karena minyak kelapa sawit laku di dunia akibat permintaan konsumen yang tinggi. Memang rantainya cukup panjang tapi sangat berpengaruh jika kita melakukan bersama dan serentak. Rini mengatakan #SayNoToSawit.

 Ancaman Utama : Konversi Lahan

Selain itu selamatkan hutan hujan (#SaveRainForest), selamatkan dan lestarikan hutan yang tersisa. Sangat sulit membuat hutan yang baru, lebih baik selamatkan hutan yang ada. Gerakan penanaman 1 Juta pohon tidak ada artinya jika dilakukan ditempat yang berbeda. Jika setiap orang di Jakarta menanam satu pohon didepan rumahnya apakah akan menjadi hutan? tidak! Untuk itu lebih baik melestarikan hutan yang ada. jadilah manusia yang peduli. Dampak perubahan iklim sudah terasa. Bandingkan Puncak, Bandung, Brastagi, Samarinda, Jayawijaya dulu dan sekarang? Sudah berbeda!

Untuk regenarasi hutan, manusia butuh hutan, hutan butuh orangutan, manusia butuh ORANGUTAN!

@harrismaul : Siap jadi volunteer :)

2 comments:

Honeylizious Rohani Syawaliah said...

let's save orang utans :D

KISAH SUKSES IBU HERAWATI said...

Assalamu alaikum wr wb,,senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman2 melalui room ini, sebelumnya dulu saya adalah seorang Pengusaha Butik yg Sukses, kini saya gulung tikar akibat di tipu teman sendiri, ditengah tagihan utang yg menumpuk, Suami pun meninggalkan saya, dan ditengah himpitan ekonomi seperti ini, saya coba buka internet untuk cari lowongan kerja, dan secara tdk sengaja sy liat situs pesugihan AKI SYEH MAULANA, awalnya saya ragu dan tidak percaya, tapi setelah saya lihat pembuktian video AKI ZYEH MAULANA Di Website/situnya Saya pun langsug hubungi beliau dan Semua petunjuk AKI saya ikuti dan hanya 3 hari, Alhamdulilah Ternyata benar benar terbukti dan 2Miliar yang saya minta benar benar ada di tangan saya, semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha, kata kata beliau yang selalu sy ingat setiap manusia bisa menjadi kaya, hanya saja terkadang mereka tidak tahu atau salah jalan. Banyak orang menganggap bahwa miskin dan kaya merupakan bagian dari takdir Tuhan. Takdir macam apa? Tuhan tidak akan memberikan takdir yang buruk terhadap kita, semua cobaan yang Tuhan berikan merupakan pembuktian seberapa kuat Anda bertahan di dalamnya. Tuhan tidak akan merubah nasib Anda jika Anda tidak berusaha untuk merubahnya. Dan satu hal yang perlu Anda ingat, “Jika Anda terlahir miskin itu bukan salah siapapun, namun jika Anda mati miskin itu merupakan salah Anda, saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui AKI ZYEH MAULANA saya Bisa sukses. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, AKI ZYEH MAULANA Banyak Dikenal Oleh Kalangan Pejabat, Pengusaha Dan Artis Ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia,jika anda ingin seperti saya silahkan Lihat No Tlp Aki Di website/internet »»>KLIK DISINI<««